PULAUBAWEAN.com

Informasi Seputar Pulau Bawean

Wisata ke Jherat Lanjheng (Kuburan Panjang)

Wisata ke Jherat Lanjheng (Kuburan Panjang)

Di dusun Tanjung anyar ( orang Bawean menyebutnya Tinggen) desa Lebak terdapat makam panjang, kira- kira panjang makam 11-12 meter.

Konon itu adalah tempat pusaka Aji Saka yang dikubur bersama darah Doro. Aji Saka adalah seorang Penyebar agama Hindu di Pulau Jawa (Javadwipa) yang berasal dari Kerajaan Asoka di India. Dia adalah salah satu pangeran dari kerajaan Asoka yang merantau ke Jawadwipa bersama dua orang pembatunya yang bernama Doro dan Sembodo.

Sebelum masuk ke Pulau Jawa, Pangeran Aji Saka bersama kedua pembatunya singgah di Pulau Bawean. Salah satu pembantunya yang bernama Doro di tinggal di Bawean bersama salah satu pusaka (pedang ) Aji Saka. Kemudian Aji Saka bersama Sembodo berangkat ke JawaDwipa. Aji Saka berpesan kepada Doro bahwa Pusaka itu tidak boleh diberikan kepada siapapun kecuali di ambil sendiri oleh Aji Saka.

Singkat cerita, setelah Pulau Jawa menjadi Hindu. Aji Saka teringat pada pembatunya di Bawean, Dan dia mengutus Sembodo untuk menjemput Doro dan mengambil Pusaka Aji Saka. Dan Aji Saka lupa bahwa dia pernah berpesan kepada Doro bahwa pusakanya tidak boleh diberikan kepada siapapun kecuali diambil sendiri oleh Aji Saka.

Setelah Sembodo sampai di Pulau Bawean, timbul salah paham antara Sembodo dan Doro. Doro memegang janjinya kepada Aji Saka bahwa pusakanya tidak akan diberikan kepada siapapun kecuali kepada Aji Saka, sedangkan Sembodo tidak mau kembali ke Pulau Jawa dengan tangan hampa karena tidak bisa membawa Pusaka seperti yang di amanatkan oleh Aji Saka. Karena masing-masing bersikeras dengan pendapatnya sendiri sehingga terjadilah perkelahian yang mengakibatkan keduanya meninggal.

Makam Doro Ada di di Tinggen yang dikenal dengan makam panjang doro, sedangkan makam Sembodo ada di tempat Pemakaman Umum di desa Tinggen.

Cerita ini pernah di putar di TVRI ( Televisi Republik Indonesia) tahun 1992. Tapi tidak disebutkan bahwa Dusun Tinggen Ada di Pulau Bawean. Tahun 1950-an terdapat prasasti yang diperkirakan dibuat oleh Aji Saka untuk mengenang kedua Pembantunya (Doro dan Sembodo) yang meninggal di Pulau Bawean. Prasasti itu Ditulis di Batu Besar dengan tulisan Honocoroko dengan stempel cap Kaki Kiri. Prasasti itu dulu terdapat di dusun Tinggen namun sayang prasasti itu di rusak Dan batunya di buat Jembatan di dusun Muara.

Selain obyek wisata berupa Makam panjang, di sana juga terdapat pemandangan bahari yang indah sekali, apalagi disebelah selatan Makam panjang Ada gunung Dan di pesisir gunung banyak Kita jumpai hutan bakau. Di kanan dan kiri makam juga terdapat pantai yang mana kalau Kita menengok ke selabah timur bisa Kita lihat dermaga dan jika Kita menengok ke sisi barat, matahari tenggelam menjadi andalan tempat ini. Dan rugi sekali rasanya jika Kita melewatkan tempat ini.

Tags: ,

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

5 Responses

  1. budak demOk !29 Oktober 2011 at 02:45

    sy pernah pegi tempat ni . kubur die mmg pnjg kan ..

  2. Bawean19 Desember 2011 at 07:30

    ya heheh lanjhang ongghu

  3. dedawang17 Maret 2012 at 10:18

    hohoo…jerat lanjeng memang tempat liburan yang Assiiikk,,,,!!

    come visit,,,???

  4. PULAUBAWEAN.com17 Maret 2012 at 10:24

    Dedawang, terima kasih telah menyempatkan diri berkunjung ke blog ini. Dan terima kasih juga untuk komennya….

  5. dedawang20 Maret 2012 at 06:37

    sama ,,sama toghelan

    salam dari jauh